Author

Sabtu, 17 Desember 2011

BUDIDAYA IKAN KERAPU DENGAN KARAMBA JARING APUNG 0 komentar

Sabtu, 17 Desember 2011 |

i
4 Votes
Quantcast
karir anda mentok, karena pendidikan tak mendukung ? lanjutkan kuliah di |
tempat kuliah paling fleksibel SARJANA NEGERI 3 TAHUN – TANPA SKRIPSI ABSENSI HADIR BEBAS – BERKUALITAS – IJAZAH & GELAR DARI DEPDIKNAS MURAH DAPAT DIANGSUR TIAP BULAN -terima pindahan dari PTN/PTS lain
MANAJEMEN – AKUNTANSI – ILMU KOMUNIKASI – ILMU PEMERINTAHAN
022-70314141;7313350 : jl. terusan halimun 37 bandung- utkampus.net
PENDAHULUAN
LATAR BELAKANG Sebagai negara kepulauan (juga dikenal sebagai negara maritim), Indonesia memiliki perairan yang sangat luas, dimana 75% dari luas negara Indonesia berupa perairan laut dengan panjang pantai mencapai 81.000 Km, dan Zona Ekonomi Ekslusif (ZEE) seluas 5.800.000 Km2. Dengan demikian jika dibandingkan dengan negara-negara lain, maka luas perairan Indonesia merupakan terbesar kedua setelah Amerika Serikat. Dengan luas perairan tersebut, menurut data Ditjen Perikanan, potensi lestari produksi perikanan Indonesia mencapai 6,7 juta ton ikan per tahun. Namun produksi perikanan secara nasional realisasinya rata-rata sebesar 45% saja, atau sekitar 3 juta ton per tahun. Rendahnya produksi ini pada akhirnya menyebabkan kontribusi sub-sektor perikanan pada perolehan devisa ekspor nasional juga menjadi relatif rendah, yaitu sekitar 7,6%. Oleh sebab itu harus ada upaya-upaya untuk meningkatkan pemanfaatan sumber daya perairan Nusantara, yang berorientasi ekor untuk meningkatkan devisa negara, disamping untuk memenuhi peningkatan kebutuhan gizi masyarakat pada umumnya. Upaya-upaya itu antara lain melalui pengembangan agribisnis perikanan dan membangun industri perikanan yang berdampak luas terhadap pengembangan ekonomi di daerah sekitarnya. Upaya memanfaatkan sumber daya perikanan Nusantara secara optimal ternyata masih menghadapi berbagai kendala, seperti masalah pendanaan (permodalan); teknologi penangkapan; budidaya (teknologi dan keterampilan); teknologi pengolahan; serta penyediaan armada kapal penangkapan ikan. Masalah lain yang diidentifikasi menghambat laju pertumbuhan produksi perikanan nasional adalah, masalah perizinan yang kurang efisien; pelayanan pelabuhan dan TPI (Tempat Pelelangan Ikan) yang dianggap mengakibatkan biaya tinggi; kurang terpadunya rencana tata ruang di wilayah laut dan pantai; masalah pencurian ikan; dan sebagainya. Keterbatasan sarana dan prasarana penangkapan, khususnya kemampuan armada penangkapan ikan (yang sebagian besar masih menggunakan perahu tanpa motor atau dengan motor-motor kecil) sehingga wilayah operasional penangkapan ikan terbatas sekitar pantai. Oleh sebab itu, di beberapa daerah banyak mengalami padat tangkap namun areal penangkapan terbatas, sedangkan di areal lepas pantai (belum termasuk ZEE) kapasitas penangkapan masih terlalu longgar, sehingga produksi perikanan menjadi rendah. Sebagai contoh adalah Kawasan Timur Indonesia (KTI) yang memiliki perairan sangat luas namun hanya memberikan kontribusi sekitar 27,5% terhadap produksi perikanan nasional, sebaliknya di Jawa dan Sumatra yang perairannya relatif kecil namun mampu memberikan kontribusi sebesar 28,5% (Pusat Penelitian Sosial Ekonomi Pertanian). Untuk mengatasi permasalahan tersebut, upaya-upaya yang telah dikembangkan saat ini misalnya dengan meningkatkan agribisnis perikanan, misalnya lebih memacu peningkatan armada penangkapan ikan (armada semut) yang bermitra dengan perusahaan-perusahaan besar (dilengkapi dengan pabrik es, cold storage, dan unit pengolahan ikan), memang telah menunjukkan hasil yang posistif, tetapi dalam beberapa tahun terakhir upaya peningkatan ini mengalami hambatan yang sangat serius sejalan dengan terjadinya krisis ekonomi yang dialami Indonesia, dimana harga-harga barang yang terkait langsung dengan Investasi meningkat sampai 3 kali lipat dari harga sebelum krisis ekonomi. Biaya investasi armada kapal dengan ukuran kapal motor 7 GT (syarat minimal untuk operasional di areal lepas pantai hingga 100 mil) dengan kasko dari kayu dan mesin dalam (marine engine), saat ini memerlukan dana sekitar Rp 96 juta per unit, apalagi untuk investasi armada kapal yang cukup ideal dengan ukuran kapal motor 10 GT (juga kasko kayu) yang vestasinya mencapai Rp 125 juta lebih per unit. Kedua jenis kapal ini jelas sangat sulit jika dikembangkan dengan dana kredit program, misalnya skim KKPA sebesar maksimum Rp 50 juta per anggota Koperasi. Namun demikian, peluang untuk mengembangkan agribisnis perikanan masih tetap terbuka, yaitu melalui upaya pengembangan budidaya perikanan. Budidaya perikanan yang telah berkembang selama ini, adalah budidaya tambak udang dan bandeng. Sedangkan budidaya perikanan darat, misalnya ikan mas, mujair, gurame, nila, dan ikan kolam air tawar lainnya, serta melaui media karamba (baik di danau dan sungai). Khusus untuk budidaya perikanan laut memang belum begitu populer, mengingat teknologi ini baru diperkenalkan pada awal tahun 1990-an. Di beberapa daerah, usaha pengembangan budidaya perikanan laut (terutama dengan karamba jaring apung) misalnya ikan kerapu yang berorientasi ekspor telah berkembang dengan baik, antara lain di Aceh, Sumatera Utara, Simatera Barat, Kepulauan Riau, Sulawesi Selatan, Sulawesi Tengah, Sulawesi Tenggara, dan Maluku. Pengembangan budidaya ikan kerapu (Groupe/Trout) dengan karamba jaring apung (Kajapung) menjadi alternatif untuk mengatasi kendala peningkatan produksi perikanan laut. Yang paling penting dengan pengembangan usaha ini adalah, bahwa harga jual produksi dari tahun ke tahun semakin baik dan sangat prospektif. Selain itu dengan teknologi budidaya karamba ini, produksi ikan dapat dipasarkan dalam keadaan hidup, dimana untuk pasaran ekspor ikan hidup nilainya lebih mahal hingga mencapai 10 kali lipat dari pada ekspor ikan fresh. Berbeda dengan produksi ikan laut dengan sistem tangkapan lainnya, dimana tujuan mendapatkan hasil ikan dalam keadaan hidup dan tidak cacat/rusak, sangat sulit dicapai. Disamping itu produksinya sangat rendah karena untuk ikan jenis tertentu khususnya ikan-ikan dasar seperti ikan kerapu, ikan kakap, dan ikan dasar lainnya yang memiliki pasar potensial, penangkapan-nya harus menggunakan kail (baik hand line, long line atau rawai) sehingga produksinya menjadi terbatas, karena harus dikail satu per satu. Tidak seperti ikan permukaan misalnya kembung, cakalang, komu, sejenis sardin, dan sebagainya yang hidupnya bergerombol, sehingga mudah ditangkap dengan jaring dalam jumlah besar. Namun untuk ikan-ikan kerapu, meskipun jumlah yang ditangkap di alam hasilnya sangat terbatas, tetapi karena harga jual ikan rapu (ukuran tertentu) sangat tinggi, maka hasil produksi yang sedikit itu tetap menguintungkan. Sedangkan ikan-ikan kerapu yang ukurannya kecil (belum memenuhi syarat) dapat dibudidayakan di karamba, yang beberapa bulan kemudian dapat dijual dalam keadaan hidup dengan harga mahal. Ditinjau dari sisi pemasaran, peluang pengembangan usaha agribisnis perikanan masih sangat terbuka, oleh karena laju pertumbuhan produksi perikanan dunia yang masih didominasi oleh perikanan laut dan telah menunjukkan trend yang baik, terutama dengan semakin
meningkatnya konsumsi dunia sejalan dengan bertambahnya penduduk dunia
serta peningkatan pendapatan. Sementara itu produksi perikanan dari
negara-negara maju mengalami penurunan, sehingga kian membuka peluang
bagi kelompok negara-negara berkembang terutama Indonesia untuk
meningkatkan produksi.
Pertimbangan lain adalah, bahwa usaha karamba jaring apung ini dapat
dikembangkan hampir di sebagian besar wilayah pantai di tanah air,
asalkan memenuhi persyaratan teknis seperti keadaan gelombang dan angin
yang tidak terlalu keras, bebas polusi, serta aspek teknis lainnya. Dan
yang terakhir, usaha budidaya ikan kerapu relatif lebih mudah dari pada
nudidaya udang tambak, sehingga dari segi kemampuan dan keterampilan
SDM pada umumnya tidak menjadi masalah, apalagi di beberapa daerah para
nelayan telah berinisiatif merintis usaha semacam ini secara
tradisional, yaitu pembesaran ikan kerapu dengan karamba jaring apung
yang bibitnya berupa ikan tangkapan.
Namun demikian ada satu syarat yang harus dipenuhi agar usaha
karamba jaring apung (selanjutnya disingkat menjadi Kajapung) dapat
berkembang dengan baik, yaitu harus tersedia bibit ikan secara
kontinyu. Untuk pengadaan bibit ini dapat ditempuh dengan dua cara,
yaitu bibit dengan ukuran antara 0,2 s/d 0,5 Kg yang berasal dari alam,
atau hasil pembibitan secara modern ini memerlukan teknologi yang
memadai dan biaya investasinya juga cukup mahal (sebab harus tersedia
pompa penyedot, yang mampu menyedot air laut dari sumber minimal 500 m
dari pantai, kemudian harus tersedia kolam pemeliharaan induk, kolam
pemijahan, kolam pendederan, dan sarana lainnya), maka diperlukan
adanya mitra usaha (perusahaan inti) yang juga berperan dan bertanggung
jawab sebagai penyuplai bibit ikan, atau membeli dari suatu Balai
Penelitian yang mampu menyediakan bibit tersebut.
Oleh sebab itu, upaya pengembangan budidaya ikan kerapu dengan
karamba jaring apung sangat relevan dikembangkan dengan pola kemitraan
(PKT), seperti halnya pengembangan PKT Tambak udang, dimana perusahaan
inti bertanggung jawab dalam hal pengadaan bibit, obat-obatan, pakan,
pembinaan/penyuluhan, disamping bertanggung jawab dalam pemasaran hasil
produksi plasma.
Pengembangan PKT penangkapan dan budidaya ikan kerapu dengan
kajapung ini dapat dikembangkan dengan beberapa variasi. Pertama,
perusahaan inti sebagai penyuplai bibit dari hatchery; kedua,
perusahaan inti sebagai penyuplai bibit yang selanjutnya dibesarkan di
kolam laboratorium dan selanjutnya disuplai kepada para nelayan peserta
proyek, kajapung (setelah mencapai ukuran siap dibudidayakan); dan
kedua, nelayan menangkap ikan kerapu yang telah besar dari alam untuk
dipelihara dalam waktu pendek sebelum dipasok kepada perusahaan inti.
Meskipun di beberapa daerah usaha ini telah mulai dikembangkan
termasuk di Sulawesi Selatan dan Sumatra Utara, namun sifat usahanya
masih individual, sehingga upaya pengembangan budidaya ikan kerapu
dengan kajapung secara massal dengan pola kemitraan, yang dapat
ditunjang oleh kalangan perbankan memerlukan adanya suatu acuan yang
diharapkan menjadi model untuk dapat dikembangkan di tanah air. Oleh
karenanya perlu disusun Model Kelayakan Proyek Kemitraan Terpadu
(MK-PKT) yang membahas cukup komprehensif, yaitu mulai dari aspek
produksi, penaganan hasil pasca panen, pemasaran, organisasi kemitraan,
aspek finansial, pembinaan dan penyuluhan, faktor-faktor penghambat dan
pemecahannya, serta model kerjasama Inti-Plasma.
Seiring dengan penerbitan MK-PKT ini diharapkan pula adanya
upaya-upaya yang ditempuh untuk membantu Usaha Kecil (UK) dalam
bidangbudidaya ikan kerapu dengan kajapung agar mereka mampu
memanfaatkan peluang dan sekaligus untuk memecahkan masalah yang
dihadapi (kelemahan dalam sistem) dilaksanakan melalui pengembangan
kebijakan di sektor-sektor pemerintah, moneter dan di sektor riil.
Kebijakan di sektor pemerintah yang erat kaitannya dengan tujuan
untuk mendorong dan mendukung pengembangan usaha kecil budidaya ikan
kerapu dengan kajapung adalah mengacu kepada sejauh mana Departemen
Pertanian khususnya Direktorat Perikanan dapat menciptakan kondisi yang
kondusif bagi pengembangan proyek ini.
Kebijakan pemerintah di sektor moneter yang erat kaitannya dengan
upaya-upaya pengembangan usaha kecil, khususnya yang berkaitan dengan
pengembangan usaha kecil kerapu dengan karamba jaring apung adalah
kebijakan berkesinambungan perkreditan yang sesuai dan cocok dengan
kebutuhan masyarakat usaha kecil.
Faktor keunggulan bisnis budidaya ikan kerapu dengan karamba jaring
apung yang dikembangkan dan dilaksanakan oleh para Usaha Kecil/Nelayan,
dapat diukur dari produktivitas tenaga kerja dan lahan yang merupakan
modal utama dari para nelayan kecil. Melaui pelaksanaan Pola Kemitraan
Terpadu (PKT), Kesinambungan pasokan input produksi dapat meningkatkan
intensitas produksi dan menurunkan tingkat kegagalan panen serta
meningkatkan efisiensi pemakaian input. Dengan demikian skala usaha dan
produktivitas ikan kerapu dengan kajapung dapat ditingkatkan pula.
Peningkatan skala usaha juga cenderung dapat menekan biaya.
Melalui pendekatan kelompok, beberapa biaya produksi dapat
ditanggung secara bersama-sama. Di samping itu Model ini juga dapat
menjamin keter-sediaan dan pengamanan kredit yang disalurkan kepada
usaha kecil, karena bank merasa adanya kepastian terhadap pengembalian
kredit dan pembayaran bunganya.
Dengan keunggulan-keunggulan seperti di atas, maka bisnis usaha kecil budidaya ikan kerapu dengan kajapung yang dilaksanakan dengan Model ini, akan memiliki potensi yang sangat besar untuk direplikasi di setiap daerah yang memiliki lahan atau situasi yang cocok untuk pelaksanaan budidaya ikan kerapu dengan kajapung.

read more

PAKAN IKAN AIR TAWAR 0 komentar

Pakan Ikan
Written by Deny and Jaka   
Monday, 16 March 2009 00:53
UNTUK INFORMASI DAFTAR HARGA IKAN, SILAHKAN KLIK MENU DEJEE'S PRODUCT
PAKAN IKAN AIR TAWAR

Pakan ikan air tawar terbagi kedalam 2 jenis yaitu Pakan buatan dan Pakan alami.
1.    Pakan buatan
     Pakan buatan adalah pakan yang dibuat dan disaesuaikan dengan jenis ikan baik itu ukuran, kebutuhan protein dan kebiasaan ikan. Pakan buatan ini biasanya dinamakan pellet.
Pelet untuk ikan terbagi kedalam 2 jenis yaitu :
  • Pelet terapung
  • Pelet tenggelam
Pakan pellet
 
Contoh Pakan Buatan
 
      Pakan buatan biasanya di produksi secara besar-besaran di pabrik pengolahan pellet dimana pada pembuatan pellet ini di produksi oleh para ahli dibidangnya. Namun pada dasarnya cara atau teknik pembuatan pekan ikan ini  sangat sederhana.
 
Dibawah ini sekilas tatacara dan teknik pembuatan pakan:
a.    Bahan Pakan Hewani
  • Tepung ikan
  • Tepung cumi
  • Tepung rebon
  • Tepung kepala udang
  • Tepung keong
  • Tepung daging
  • Tepung darah
  • Tepung ragi
b.    Bahan Pakan Nabati
  • Kacang kacangan
  • Jagung
  • Rumput laut
c.    Syarat pakan
  • Nutrien lengkap dan seimbang
  • Ukuran sesuai dengan mulut ikan
  • Tidak mudah hancur dalam air
  • Disukai ikan dan kecernaan tinggi
  • Berpengaruh terhadap pertumbuhan
d.    Sumber lemak
  • Minyak jagung
  • Minyak ikan
  • Minyak kelapa
  • Minyak sawit
  • Minyak biji kapas
  • Minyak kedelai
e.    Sumber karbohidrat
  • Tepung jagung
  • Tepung dedak
  • Rumput laut
  • Sagu
f.    Bahan perekat
  • Agar
  • Bentonites
  • Karaginan
  • Gelatin
  • Asam alganik
g.    Penghambat jamur
  • Asam sitrat
  • Sodium
  • Kalsium
Melihat hal diatas untuk bahan baku pembuat pakan dapat di permudah pengertian nya menjadi
  • Sumber protein
  • Sumber karbohidrat
  • Vitamin dan mineral
  • Omega 6
Dibawah ini ada pakan alternative buatan yang sangat sederhana yaitu dengan bahan sebagai berikut:
  • Pungkil kelapa
  • Ikan asin bs
  • Dedak
  • Singkong permentasi atau singkong hasil rendaman selam 1 minggu
  • Keong mas
Kesemua bahan di blender/diaduk menjadi satu tanpa ada penggodogan lalu cetak menggunakan mesin sederhana yang biasa menggunakan mesin giling daging.

h.    Program pemberian pakan untuk 30 hari 
 
Program Pemberian Pakan
 
2.    Pakan alami
Pakan alami adalah pakan yang biasa sudah tersedia dialam seperti daun sente, daun talas, daun ubi jalar, planton, dan lain lain.

Untuk pemberian pakan pada ikan, besaran pakan harus diseduaikan dengan besaran mulut ikan begitu pula dengan kadar protein yang dibutuhkan harus disesuaikan dengan jenis ikan yang di budidaya. 

Sumber : Pakan Ikan Air Tawar, oleh Ir. Ahmad Hadadi, M.si - BBPBAT Sukabumi


 
 

Last Updated on Saturday, 19 March 2011 04:16
 

Comments  

 
-1 #2 2010-07-12 12:23
Bos, mau tanya juga komposisi untuk pakan tenggelam. Ada tambahan bahan lain yang ga?
thanks ya.
Quote
 
 
+1 #1 2010-06-17 14:46
mau tanya donk dejee fish
pakan untuk lele sangkuriang
bagusnya pelet jenis apa?
dan untuk buat pakan buatannya
bahannya apa saja?
Quote
 

read more

Sabtu, 03 Desember 2011

tes cara download 0 komentar

Sabtu, 03 Desember 2011 |
banyak cara mengete uploading klik downlod disini

read more

Kamis, 27 Oktober 2011

manfaat makan ikan gabus 0 komentar

Kamis, 27 Oktober 2011 |

manfaat makan ikan gabus

Ikan gabus berkhasiat obat bagi manusia sehingga sangat baik untuk kesehatan, meski diakui bahwa sangat sedikit yang suka memakan ikan jenis ini karena memang penampilannya kurang menarik bagi kalangan masyarakat, namun di daerah tertentu ikan ini menjadi ikan andalan, bahkan menjadi makanan favorit sehingga wajar jika masyarakat yang mengonsumsinya terlihat gesit dan kuat.
Dari segi kesehatan ikan gabus ini bermanfaat bagi manusia. Setiap orang yang mengalami luka-luka di tubuhnya, tapi karena orang ini rajin makan ikan gabus, maka luka-luka yang dideritanya itu tidak berlangsung lama lalu sembuh kembali.
Memang diakui bahwa jenis ikan ini memiliki banyak nama seperti gabus, haruan, gapo, jilo atau bale salo adalah salah satu jenis ikan asli perairan indonesia. Ikan gabus mengandung protein dan albumin yang tinggi, yaitu 70 persen protein dan 21 persen albumin, gabus mengandung asam amino yang lengkap serta mikronutrien zink, selenium dan iron.
Karena kandungan protein dan albuminnya yang tinggi serta asam amino yang lengkap ikan gabus cocok dikonsumsi pasien luka bakar, pasca operasi atau orang yang dalam masa penyembuhan, orang tua yang fungsi organya mulai menurun maupun anak-anak yang mengalami malnutrisi
Sumber: http://id.shvoong.com/medicine-and-health/alternative-medicine/2085865-manfaat-ikan-gabus-sebagai-obat/#ixzz1QSKGZ1cF

Jadilah orang pertama yang menyukai tulisan ini
Apakah anda menyukai tulisan ini ?
Posted in Uncategorized.


Leave a Reply









read more

Home Ensiklopedia Balita Manfaat Ikan untuk Kesehatan Banner Manfaat Ikan untuk Kesehatan 0 komentar

Home Ensiklopedia Balita Manfaat Ikan untuk Kesehatan
Banner
Manfaat Ikan untuk Kesehatan PDF Cetak E-mail
Ditulis oleh Administrator   
Kamis, 01 Januari 1970 06:59
SETELAH mengetahui ikan mempunyai kandungan gizi sangat banyak, maka ikan perlu diperhitungkan sebagai sumber zat gizi yang penting. Pola kebiasaan makan ikan seperti pada masyarakat Eskimo dan Jepang memberi petunjuk kuat atas sangat rendahnya kejadian penyakit jantung dan penyakit degeneratif lainnya pada masyarakat tersebut.

Penelitian pada kelompok masyarakat yang mengkonsumsi ikan secara kontinyu dan ikan menjadi pangan dominan seperti pada orang Eskimo menunjukkan, jenis lemak di dalam ikan (asam linoleat) setelah melalui proses metabolisme dalam tubuh manusia akan menghasilkan asam lemak yang kemudian dikenal dengan nama omega 3.
Omega 3 yang terdapat pada ikan mencegah penyakit jantung dan penyakit degeneratif lainnya. Bahkan ada indikasi masyarakat yang gemar mengkonsumsi ikan memiliki umur harapan hidup rata-rata lebih panjang daripada masyarakat yang kurang mengkonsumsi ikan.

Secara sederhana dapat dijelaskan, karakteristiknya yang unik menyebabkan omega 3 mampu mencegah dan mengurangi penumpukan kolesterol dan melekatnya bintik-bintik darah pada dinding pembuluh darah yang merupakan sebab utama timbulnya serangan jantung dan stroke yang mematikan.

Omega 3 selain bisa menurunkan kadar kolesterol darah juga bisa mengatasi beban penderita penyakit asma, rematik, penyakit kulit, komplikasi diabetes dan kanker payudara.

Bahkan pertumbuhan sel otak manusia sangat tergantung pada kadar omega 3 secara cukup sejak bayi dalam kandungan sampai balita. Bila pada masa tersebut cukup tersedia omega 3 maka anak tersebut akan tumbuh dengan potensi kecerdasan maksimal. Karena alasan itu, sejak ibu hamil perlu mengkonsumsi ikan dalam jumlah cukup sampai bayi yang dikandungnya lahir.


Setelah bayi bisa makan nasi tim perkenalkan ikan sampai usia selanjutnya. Banyak penelitian tentang peranan minyak ikan dalam menurunkan risiko penyakit jantung. Di dalam minyak ikan ada asam lemak tidak jenuh omega 3 terutama yang disebut eikosapentaenoat (EPA) dan dakosaheksaenoat (DHA).

Percobaan pada hewan maupun manusia membuktikan keduanya dapat menurunkan kadar kolesterol, trigliserida, dan lipoprotein darah. Dengan demikian minyak ikan dapat menurunkan risiko terjadinya aterosklerosis. Asam-asam lemak tidak jenuh yang berasal dari tumbuh-tumbuhan seperti minyak jagung, minyak kacang, minyak kedelai, dan sebagainya juga mempunyai pengaruh serupa.

Namun, minyak ikan mempunyai kelebihan dan keunikan terutama pada kasus kadar lemak darah tinggi yaitu bisa menurunkan lemak darah tersebut. Selain ikan bermanfaat untuk kesehatan jantung, ikan juga mengandung kalori rendah sehingga bagi orang-orang yang sedang mengikuti program diet penurunan berat badan mengkonsumsi ikan bermanfaat ganda asal diolah dengan sedikit lemak.

Selain manfaat ikan untuk kesehatan, perlu diketahui pula kandungan histamin pada jenis ikan seperti tongkol, kembung, cakalang, dan tuna secara alami yang bisa menyebabkan keracunan. Keracunan itu tidak hanya disebabkan oleh kelompok ikan yang secara alami sudah mengandung histamin tetapi juga bisa disebabkan oleh ikan lain yang kurang segar mutunya. Makin tinggi tingkat kerusakan ikan, makin banyak histamin yang terbentuk pada ikan. Konsumsi histamin dalam jumlah rendah (8-10 mg) tidak membahayakan.

Gejala keracunan akan timbul apabila mengkonsumsi 70 sampai 1000 mg histamin. Gejala keracunan yang tampak adalah muntah-muntah, bibir bengkak, sakit kepala, mual, muka kemerah-merahan, gatal-gatal, dan badan lemas. Meskipun histamin bisa membuat keracunan, namun belum ada kejadian keracunan bisa mematikan. Karena itu perlu upaya makan ikan yang kesegarannya terjamin.

Jangan disamakan alergi terhadap ikan dengan keracunan oleh ikan karena munculnya gejala yang sama. Keracunan bisa dihindari tetapi alergi tidak bisa dihindari. Karena itu biasanya orang yang alergi ikan setelah makan ikan menelan pil antihistamin supaya tidak ada reaksi alergi. Untuk menghindari keracunan ikan, belilah ikan yang segar, segera buang isi perut sebelum diolah dan bila tidak segera dikonsumsi simpan di freezer.

Upaya ini juga untuk menghindari tumbuhnya bakteri pembusuk karena jumlah histamin ikan dipengaruhi jumlah bakteri pada ikan tersebut. Kita perlu terus mengkonsumsi ikan mengingat manfaatnya sangat banyak untuk kesehatan tubuh.

Manfaat makan ikan antara lain menurunkan kadar kolesterol darah, menurunkan kadar trigliserida darah, meningkatkan kecerdasan anak dan meningkatkan kemampuan akademik, menurunkan risiko kematian karena penyakit jantung, mengurangi gejala rematik, dan menurunkan aktivitas pertumbuhan sel kanker

Nah, marilah kita manfaatkan ikan dalam menu sehari-hari dengan motto "tiada hari tanpa ikan" supaya keluarga sehat. (sumber: http://www.ko

read more

Sabtu, 22 Oktober 2011

keuntungan usaha ikan cupang 0 komentar

Sabtu, 22 Oktober 2011 |
Setelah mendapatkan ide dari peluang usaha di bidang makanan dan minuman, saat ini kita akan membahas sebuah peluang usaha di bidang budidaya. Untuk lebih mempersingkat waktu, Kita langsung kupas peluang usaha dari “BUDIDAYA IKAN CUPANG”.
Bisnis ini dapat menghasilkan keuntungan yang besar karena warnanya sangat menarik dan memukau terutama ekornya. Budidaya sangat mudah, tidak membutuhkan wadah yang luas. Tidak mengganggu jadwal kerja kita.
KONSUMEN
Konsumen kita adalah para pecinta ikan hias, dan sebagian anak-anak serta mahasiswa.
BAGAIMANA MEMULAI
Ikan bisa ditempatkan di ember, gelas / botol aqua, pot bunga dan akuarium. Selanjutnya mencari bibitnya saja.
HAMBATAN
Hambatan yang terjadi adalah pada saat memasarkannya.
KUNCI SUKSES
harus mempelajari bagaimana merawat dan membudidayakan ikan dengan baik. Pemasarannya dapat dilakukan dengan menjual ke pengecer atau toko yang menjual ikan cupang. Dapat juga melaui media massa atau internet.
TIPS MERAWAT DAN BUDIDAYA IKAN CUPANG
untuk budidaya, menggunakan bak semen minimal 1×2 meter atau akuarium ukuran 100x40x50 cm. Sebagai wadah perkawinan, bisa menggunakan media yang lebih kecil.
Pemijahan dan Perawatan ikan
1. Siapkan akuarium dengan ketinggian air 15-30 cm
2. memasukkan induk jantan terlebih dahulu, tutup wadahnya.
3. setelah sehari, telur sudah akan menempel pada sarang.
4. Ambil induk betina dari wadah dan induk jantan dibiarkan memelihara telur sampai menetas.
Pembesaran anak
1. Jika burayak ikan cupang sudah bisa berenang, kita bisa pindahkan ketempat induk jantan yang lebih besar.
2. Berikan benih ikan makanan kutu air dan tutup wadahnya.
3. Setelah sepuluh hari, anak ikan dapat dipindahkan ketempat lain.
Pasca panen
Dilakukan setelah ikan berumur 1 bulan. Pindahkan ikan yang berkualitas ke tempat lain dan dalam botol tersendiri untuk menghindari perkelahian. Setelah berusia 1,5 bulan, ikan sudah bisa dipasarkan.
ANALISIS BEP
INVESTASI AWAL
Bibit ikan dan induk,         Rp   200.000,-
Akuarium dan wadah lain        Rp   300.000,-
TOTAL            Rp   500.000,-
BIAYA OPERASIONAL
Bibit                Rp   300.000,-
Makanan                Rp   100.000,-
Lain-Lain            Rp   200.000,-
TOTAL            Rp   600.000,-
Omzet per bulan                Rp 1.500.000,-
Laba per bulan                 Rp   900.000,-
analisis BEP                3 Bulan

Tags:

4 Comments more...

read more

kerugian dan keuntungan usaha ikan arwana 0 komentar

Setelah mendapatkan ide dari peluang usaha di bidang budidaya, saat ini kita akan membahas sebuah peluang usaha di bidang investasi. Untuk lebih mempersingkat waktu, Kita langsung kupas peluang usaha dari “REKSADANA”.
Dengan modal kecil, kita bisa menikmati keuntungan dari harga saham yang berpeluang terus naik seiring tren penurunan suku bunga.  Tidak butuh pengelolaan. Hanya saja harus memperhatikan informasi yang sekira mempengaruhi harga saham.
BAGAIMANA MEMULAI
sangat mudah. Hanya menyediakan uang dari ratusan ribu sampai puluhan juta tergantung dengan kemampuan dan keinginan kita berinvestasi. kemudian menghubungi perusahaan terkait yang menyediakan reksadana.
Selanjutnya menyerahkan urusan kepada manajer investasi pengelola reksadana, tentu ada biaya seperti management fee, biaya pembelian, biaya penjualan.
HAMBATAN
BeResiko cukup tinggi karena tergantung dari naik turunnya harga saham yang bisa terjadi sangat cepat.
KUNCI SUKSES
Dalam memilih perusahaan, sebaiknya kita mencermati dengan benar setiap perusahaan dan orang-orang disana. Harus lebih memahami bisnis ini dengan banyak mempelajarinya sehingga bisa memilih perusahaan yang tepat.
ANALISIS BEP
Tidak bisa memperkirakannya karena semua perusahaan mempunyai kebijakan masing-masing dan keuntungan atau kerugian tergantung dari banyak faktor.

read more
 
Copyright © pakan ikan | Powered by Blogger | Template by Blog Go Blog